August 30, 2014

MENGAPA SHALAT ITU HARUS 5 WAKTU ?

MENGAPA SHALAT ITU HARUS 5 WAKTU ? ~Ini adalah posting ulang dalam diskusi dengan salah satu sedhulur di SI ini tentang dasar teologis penentuan 5 waktu~ Kalo jawaban simplenya ya krn memang spt itu perintah NYA.

Tapi saya coba sharing kan pengalaman spiritual saya. Ini berdasarkan apa yg saya alami sendiri.

sholat 5 waktu

Meskipun ada juga dalil (hukumnya), tapi yg saya sharingkan lebih pada pengalaman spiritual pribadi. Jadi shalat itu waktunya ditentukan berdasarkan pergerakan ‘Bumi vs Matahari’ , dimana di tiap-tiap titik posisi Bumi, kadar ENERGI yg diterima Bumi dan semua mahluk di dalamnya akan berbeda.

Yg krusial adalah waktu Subuh dan Maghrib, krn merupakan pergantian waktu antara Gelap-Terang (dan sebaliknya). Dari 2 itu, yg paling krusial adalah Subuh, karena: – terbitnya fajar adalah saat turunnya ENERGI utk beraktifitas – fajar juga saat bangunnya manusia, dimana saat tidur JIWA manusia itu ‘ditahan’ oleh Allah (ini ada dalil hadist nya). Sehingga menurut ajaran Rasul: “Shalat Subuh itu disaksikan malaikat….” Sehingga teknisnya Subuh dipermudah, cukup 2 rakaat saja.

Sementara Maghrib yg merupakan ANTI-TESA nya, juga cukup 3 rakaat. Waktu lainnya (Dzuhur, Ashar & Isya) semua dilakukan dalam 4 rakaat. Dzuhur saat matahari tegak lurus bumi, secara BIOLOGIS, waktu inilah metabolisme tubuh mencapai puncaknya. Krn itu distabilkan dgn shalat Dzuhur. Ashar adalah saat matahari condong menjelang terbenam, secara FISIOLOGIS, ini adalah menjelang batas akhir waktu kerja, jadi kembali distabilkan dnegan shalat Ashar. Sementara Isya adalah pengantar istirahat malam.

Diluar shalat 5 waktu itu, sebelum RESMI turun perintah Shalat, ibadah shalat yg dilakukan Rasul adalah TAHAJUD (Shalat Malam), karena Islam adalah ajaran untuk kontemplasi. Sementara waktu malam, diatas jam 24.00 secara spiritual, frekuensi nya sangat baik secara KOSMIK.

Nah…, setelah perintah shalat 5 waktu turun, posisi TAHAJUD hanya sebagai shalat sunah (tambahan). Meskipun begitu, dari semua shalat-shalat sunah yg ada, HANYA tahajud yg diperintahkan secara gamblang dalam Quran. Ini menunjukkan pentingnya TAHAJUD sebagai media kontemplasi dalam frekuensi kosmik tinggi. Saya pribadi, dalam perjalanan spiritual saya, beruntung bisa “Menangkap’ level ENERGI yg berbeda-beda dari 5 waktu shalat itu.

Dan dalam perenungan saya, fungsi utama shalat 5 waktu adalah sebagai ADJUSTMENT, dimana gelombang otak selama seharian bergerak spt kurva ‘Sinusoidal’ (Naik-Turun) sebagai dampak dari berbagai aktifitas yg kita lakukan. Sehingga shalat akan meng-ADJUST gelombang otak kembali ke garis NORMAL… Sementara TAHAJUD, adalah media kontemplasi diluar shalat 5 waktu itu…

By Thommy Setiawan